Kewirausahaan Dalam Islam
Wirausaha Syariah

By Surahman, S.Pd. 04 Mar 2019, 13:45:29 WIB Kewirausahaan

KEWIRAUSAHAAN DALAM ISLAM

Bekerja dan berusaha termasuk berwirausaha, boleh dikatakan merupakan bagian tak terpisahkan dari kehidupan manusia. Karena, keberadaannya sebagai khalifah di bumi dimaksudkan untuk memakmurkan bumi dan membawanya ke arah yang lebih baik. Dalam KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), wirausaha identik dengan wiraswasta, sehingga wirausahawan dapat disebutkan sebagai “orang yang pandai dan berbakat mengenal produk baru, menentukam cara produksi baru, dan menyusun pedoman operasi, memasarkannya, serta mengatur permodalan operasinya”. Adapun enterprenuer adalah seseorang yang memiliki kombinasi unsur-unsur kewirausahaan(secara) internal, mengelolah dan berani menanggung resiko untuk memanfaatkan peluang usaha dan menciptakan sesuatu yang baru dengan keterampilan yang dimiliki. Berikut ini merupakan ciridanwatakdalamseorang wirausaha

Ciri-ciri seorang wirausaha:

  • Percayadiri.
  • Berorientasipadatugasdanhasil.
  • Pengambilanresiko.
  • Kepemimpinan.
  • Keorisinilan.
  • Berorientasikemasadepan.

Watakseorang wirausaha:

  • Keyakinan, ketidaktergantungan, individualistis, danoptimisme.
  • Kebutuhanuntukberprestasi, berorientasilaba, ketekunandanketabahan, tekadkerjakeras, mempunyaidorongankuat, energetikdaninisiatif.
  • Kemampuanuntukmengambilresiko yang wajardansukatantangan.
  • Perilakusebagaipemimpin, bergauldengan orang lain, menanggapi saran-saran dankritik.
  • Inovatifdankreatifsertafleksibel.
  • Pandangakedepan,perspektif.
  • Dan unsur-unsur kewirausahaan sebagai berikut:
  • Motivasi
  • Visi
  • Komunikasi
  • Optimisme
  • Semangat
  • Kemampuan memanfaatkan peluang.

Dalam Islam setiap muslim harus berusaha dengan keras agar dapat menjadi tangan diatas daripada tangan dibawah, artinya lebih baik mampu membantu dan memberi sesuatu pada orang lain dari hasil jerih payahnya, daripada meminta-minta. Bagaimana bisa membantu orang lain jika untuk memenuhinya diri sendiri jika tidak mau berusaha keras. Seseorang akan dapat membantu sesama apabila dirinya telah berkecukupan. Seseorang dikatakan berkecukupan apabila ia mempunya penghasilan yang lebih. Seseorang akan mendapatkan penghasilan lebih jika berusaha dengan keras dan baik. Karenanya dalam bekerja harus disertai dengan etos kerja.

Islam mencela orang yang mampu secara fisik dan psikis yang mampu untuk bekerja tetapi tidak mau berusaha keras. Seorang muslim harus dapat memanfaatkan karunia yang diberikan Allah yang berupa kekuatan dan kemampuan diri untuk bekal hidup di dunia maupun di akhirat. Etos kerja yang tinggi merupakan cerminan diri seorang muslim.

Sebagaimana hadis berikut:

???? ???????????? ???? ?????????????? ?????? ????? ?????? ??? ????? ?????? ????? ???????? ???????? ????? : ??? ?????? ?????? ???????? ????? ??????? ???? ???? ???????? ???? ?????? ?????? ? ??????? ??????? ???? ??????? ???????? ????????? ????? ???????? ???? ?????? ??????.(???? ??????? )

Artinya: “Dari Miqdam RA, dari Rasulullah SAW bersabda: tidaklah seseorang makan makanan yang lebih baik daripada makan hasil kerjanya sendiri dan sesungguhnya Nabi Daud AS makan dari hasil buah tangan (pekerjaan) nya sendiri” (HR. Al-Bukhari).

Maksud hadis tersebut Nabi menyatakan bahwa usaha yang paling baik adalah berbuat sesuatu dengan tangannya sendiri dengan syarat jika dilakukan dengan baik dan jujur. yang dimaksudkan ialah usaha seorang dengan tangannya dapat dimaknai dengan wirausaha, karena dengan melakukan sesuatu dengan tangannya berarti seseorang dituntut dapat menciptakan sesuatu dan dapat memanfaatkan peluang dan kemampuan yang dimiliki.

Dalam melakukan suatu usaha, disamping harus mempunyai etos kerja yang tinggi, seorang muslim harus mempunyai jiwa wirausaha agar usaha berkembang dengan baik, tidakmengalami kerugian, karena pada hakikatnya kewirausahaan adalah untuk meningkatkan kualitas hidup seseorang dengan mawujudkan gagasan inovatif dan kreatif. Inovatif adalah bertindak melakukan sesuatu, sedangkan kreatif adalah memikirkan sesuatu yang baru. 

Allah memerintahkan agar semua muslim berusaha melakukan usaha apa saja dan dimana saja sesuai dengan ilmu dan keterampilan yang dimiliki sesuai dengan syriat Islam. Ilmu termasuk dari bagian dari agama, ini berarti berpegang teguh pada ilmu sama halnya berpegang teguh dengan agama, karena ilmu bersumber dari agama. Hal ini menunjukkan bahwa jika ingin mendapatkan sesuatu yang baik maka harus berpegang teguh pada agama dan ilmu.sedangkan agama mengajarkan bahwa dalam melakukan usaha atau mengembangkan modal tidak melampaui batas, sesuai dengan Al-Qur’an, as-sunnah, ijma’ dan qiyas.




Kepala Sekolah

Kepala Sekolah
H.M. Rasid, M.Pd
Baca Sambutan

Link Terkait